Feature

Cerita Sepeda Motor Lewat Lensa Fotografer Profesional

Cerita Sepeda Motor Lewat Lensa Fotografer Profesional

Cerita Sepeda Motor Lewat Lensa Fotografer (foto by Gala Indiga)

Impessa.id, Yogyakarta: Anggi Andaru dari FleishmanHillard melalui release dari Jakarta mengabarkan cerita menarik  pengalaman berkendara motor yang diabadikan lewat lensa kamera fotografer profesional. Masih ingat nggak saat terakhir kali mengeluarkan sepeda motor dan mengendarainya untuk beberapa jam? Apakah kamu masih ingat perasaan yang bebas saat mengendarai sepeda motor - hanya ada kamu, sepeda motor dan perjalanan berliku? Apa yang biasanya kamu bawa kembali dari perjalanan seperti itu?

Apakah persahabatan baru, kesegaran baru, semangat baru dan perasaan puas atau cerita untuk diceritakan kepada sesama pengendara - tentang pemandangan yang indah, perjalanan yang membutuhkan manuver, langit yang indah di malam hari, canda tawa bersama teman seperjalanan dan tujuan yang dicapai setelah berjam-jam berkendara?

Bagaimana dengan mengambil gambar yang akan mencegah momen-momen tersebut terlupakan? Seringkali kita berkendara hanya demi menikmati perjalanan. Tapi kemudian kita menyesal tidak mengabadikan momen-momen menakjubkan itu melalui lensa kita.

“Bagi saya, berkendara selalu merupakan kesempatan untuk mengabadikan momen-momen menakjubkan. Salah satu sepeda motor favorit saya untuk dikendarai adalah Royal Enfield Himalayan yang dapat dikendarai dengan mudah, baik untuk on- dan off-road, dan pada saat yang sama juga menjadi objek favorit untuk lensa saya karena detail klasik modernnya yang indah. Kelihatannya luar biasa - wide shot dan close up angle,” ujar Gala Indiga.

“Royal Enfield hadir untuk menghidupkan kembali kesenangan “Pure Motorcycling”, sebuah tujuan yang mendorong, memungkinkan dan menginspirasi pengendara di seluruh dunia untuk bereksplorasi seumur hidup secara aktif, yang membawa sensasi berkendara yang sesungguhnya. Kami tidak hanya menginspirasi pengendara sepeda motor untuk terus berkendara, tetapi kami juga ingin mendukung pengendara untuk mengambil momen dan mengabadikan lingkungan sekitarnya. Untuk menyadari betapa indahnya dunia ini dan betapa menariknya orang-orang di sekitar kita. Kami di Royal Enfield secara aktif mendorong pengejaran eksplorasi dan percaya bahwa sepeda motor kami adalah cara yang sempurna untuk melakukan itu,” ungkap Vimal Sumbly, Head of International Business APAC, Royal Enfield.

Satu kesamaan yang dimiliki oleh banyak fotografer adalah keinginan untuk mengabadikan kenangan dan objek melalui gambar. Mereka telah menguasai keterampilan dan memiliki gaya fotografi khas. Berikut adalah beberapa tips dari tiga fotografer luar biasa yang juga merupakan penggemar sepeda motor.

Gala Indiga

Menurut Gala Indiga ada dua tujuan fotografi yang perlu diketahui. Tujuan pertama adalah mengenai si subjek dan tujuan kedua adalah bercerita.

Tujuan 1 – Subjek: Jika subjeknya adalah sepeda motor, maka yang dibutuhkan pada gambar tersebut adalah detailing yang dapat memperlihatkan bagian-bagian sepeda motor dengan lebih jelas. Kemudian ambil foto dengan angle close up, dari sisi kiri, kanan, atas, diagonal dan eye level.

Tujuan 2 – Bercerita: Soal bercerita, yang perlu diambil adalah motor dengan suasana, bukan lagi detailing. Jadi, perlu adanya pengambilan gambar yang bercerita bagaimana mengenai kenyamanan sepeda motor yang digunakan dan di mana ketika digunakan, sehingga dapat memberikan pandangan yang holistik. Sebagai perbandingan, dalam sebuah gambar perlu ada 20% objek dan 80% pemandangan.

Untuk memotret, tidak perlu menunggu cuaca cerah, karena cuacanya apapun memiliki cerita dan visual tersendiri. Jadi, tidak perlu khawatir, lakukan saja!

Tips bagi kamu yang baru mulai mencoba fotografi adalah penting untuk mempelajari anatomi subjek. Jika itu sepeda motor, maka kamu perlu tahu angle terbaik. Untuk sepeda motor, setang harus lurus agar dimensinya tampak lebih panjang.

Juga sangat penting, menurut Gala, adalah "memahami subjek" sebelum kamu memotretnya. Jika ingin mengabadikan sepeda motor, cobalah mengenal sepeda motor itu terlebih dahulu, pahami sepeda motor dengan mengendarai dan menjelajahinya. Ketahui detail sepeda motornya dan rasakan saat berkendara di berbagai medan. Dengan melakukan ini, gambarmu akan dapat mencerminkan kreativitasmu. Gambar memang berbicara seribu kata!

Grady Kayzel

Tips fotografi menurut Grady adalah membutuhkan riset dan referensi yang banyak, serta banyak menonton video tutorial fotografi. Dengan banyak keterampilan yang digali, karakter setiap fotografer akan muncul dengan sendirinya. Itulah yang akan membedakan foto dari banyak fotografer di luar sana.

Untuk fotografi luar ruangan, kamu perlu mengulik kameramu untuk menemukan speed dan ISO yang tepat untuk setiap situasi. Bahkan di malam hari dengan cahaya redup, jika terus bermain dengan speed dan ISO, kita dapat menghasilkan gambar yang bagus.

Selain itu, menurut Grady, tidak perlu menggunakan kamera yang mahal dan canggih, dengan kamera standar saja sudah cukup. Yang penting ada kemauan untuk terus mencari referensi, berbagi pengalaman dengan teman, belajar dan banyak bertanya yang akan menghasilkan karakter fotografi tersendiri yang tidak dimiliki orang lain.

Kemudian untuk perawatan kamera, jika kamu sering mengambil foto outdoor seperti riding, maka kamera harus sering diservis untuk membersihkannya dari debu selama perjalanan.

Prakoso Umam

Untuk menjadi seorang fotografer, kamu harus fokus dan mengejar apa yang kamu suka. Jika menyukai fotografi outdoor, menurut Umam, berangkatlah sepagi mungkin agar mendapatkan pencahayaan terbaik, terutama jika ingin memotret pemandangan.

Kemudian menurut Umam, saat mengambil foto carilah komposisi yang benar-benar bagus. Untuk fotografi outdoor saat berkendara, perlu menyatukan jalan, sepeda motor, dan latar belakang untuk membuat cerita yang bagus dari sebuah gambar.

Untuk gear-nya sendiri tidak perlu kamera yang canggih dengan lensa yang mahal, kamera standar atau kamera smartphone saja sudah cukup, yang penting mengabadikan sebuah momentum.

Yuk, kenalan lebih lanjut dengan tiga fotografer yang telah berbagi kebijaksanaan fotografi mereka dengan kita:

Gala Indiga adalah fotografer profesional yang aktif terlibat dalam fotografi industri ini juga memiliki passion di bidang fotografi outdoor, terutama saat mengendarai motor adventure miliknya, Royal Enfield Himalayan. Gala mulai menekuni fotografi ketika SMA dan kemudian menjadi fotografer untuk beberapa majalah terkenal di Indonesia selama 6 tahun, dengan fokus pada fotografi gaya hidup, fesyen dan arsitektur. Setelah lama berkecimpung di bidang gaya hidup, Gala kemudian mulai melebarkan hobi fotografinya ke fotografi otomotif.

“Awalnya hobi pada fotografi otomotif mulai saat touring dan camping, di mana saya suka membawa kamera saya untuk membuat konten yang menyenangkan. Perjalanan touring saya terbilang lambat karena saya suka berhenti untuk mengambil gambar yang menurut saya menarik dan menakjubkan. Selain itu, saya juga suka menerbangkan drone di tengah perjalanan, hanya untuk memotret pemandangan yang indah,” ujar Gala Indiga.

Menurut Gala, berpetualang naik sepeda motor sambil memotret selama perjalanan seperti membawa cinderamata konten visual. Selama pengalaman Gala riding ke hampir seluruh wilayah Indonesia, Gala menemukan lokasi-lokasi yang memiliki cerita khusus dari masing-masing daerah. Hal ini yang pada akhirnya membuat Gala membuat asosiasi sendiri bernama Motocamp.id, berisikan kumpulan cerita dan foto selama perjalanannya bersama teman-temannya.

Grady Kayzel, fotografer profesional yang sering bersepeda motor dengan Motorbaik. Grady memulai fotografi sejak SMA, sebuah keisengan yang menjadi pekerjaan tetapnya hingga sekarang. Dia mulai fotografi ketika menjadi fotografer untuk sebuah band selama 6 tahun sejak tahun 2010. Pada tahun 2016, teman kuliah Grady mengajaknya riding, di mana Grady pun mulai mengenal Motorbike.

“Selama pengalaman saya dengan Motorbaik, saya menemukan banyak pengalaman yang tak terlupakan. Sebagai fotografer Motorbaik, saya pernah naik sepeda motor ke NTT ketika untuk pertama kalinya saya menangis saat memotret anak kecil di sana. Membuat saya berpikir, ketika kita bisa mengendarai sepeda motor yang bagus untuk sampai ke suatu tujuan, anak ini perlu berjalan kaki kurang lebih sejauh 30 km hanya untuk pergi ke sekolah setiap hari. Selain itu, selama sebagai fotografer saya ke daerah-daerah yang jarang terekspos, saya menemukan banyak cerita dan juga alam Indonesia yang luar biasa untuk diabadikan dengan foto,” ujar Grady Kayzel.

Tidak hanya sebagai fotografer untuk Motorbaik, Grady juga sempat menekuni fotografi jalanan yang saat itu belum banyak dilakukan orang.

Prakoso Umam, dikenal sebagai Umam, ia mulai terjun ke dunia fotografi sejak bangku SMA tahun 2009. Selama kuliah ia mempelajari bahasa fotografi yang akhirnya membuat Umam bekerja di sebuah studio foto selama 5 tahun dengan fokus pada fotografi pernikahan.

Sejak keluar dari studio foto tersebut, Umam sering diajak oleh komunitas sepeda motor untuk riding dan mengambil foto untuk mereka, selain itu ia juga sering mengambil foto motor custom di Garut.

“Kalau soal fotografi, saya suka eksplorasi. Mengunjungi tempat-tempat yang tidak banyak dikunjungi orang. Mulailah berkendara dari subuh untuk menemukan tempat terbaik untuk mengambil foto. Saya juga suka mengunjungi tempat-tempat yang teman-teman rujuk. Begitulah cara saya mendapatkan spot terbaik untuk foto saya," kata Prakoso Umam.

Karena hobinya mencari spot foto yang menakjubkan, Umam sudah menjelajahi hampir seluruh wilayah di Indonesia, seperti Sumatera, Jawa, Bali, Flores, Lombok, NTT, Sumbawa dan masih banyak lagi.

Tentang Royal Enfield

Sebagai brand sepeda motor tertua dalam produksi berkelanjutan, Royal En­eld telah menciptakan sepeda motor yang dibuat dengan indah sejak tahun 1901. Berasal dari Inggris, pabrik manufaktur didirikan di Madras pada tahun 1955, pijakan dari mana Royal En­eld mempelopori pertumbuhan kendaraan roda dua berukuran sedang di India segmen. Royal En­eld memproduksi motor yang menarik, tidak rumit, mudah diakses, dan menyenangkan untuk dikendarai; kendaraan untuk eksplorasi dan ekspresi diri. Ini adalah pendekatan yang disebut sebagai Pure Motorcycling.

Jajaran premium Royal En­eld termasuk cruiser Meteor 350 baru, “si kembar” Interceptor 650 dan Continental GT 650, penjelajah petualangan Himalaya, dan Bullet 350 dan Classic 350 yang ikonik. Para pengendara dan komunitas selalu dimanjakan dengan acara-acara menarik di level lokal, regional, dan internasional. Yang paling menonjol adalah Rider Mania, pertemuan tahunan ribuan penggemar Royal En­eld di Goa, dan Himalayan Odyssey, ziarah tahunan melewati beberapa medan terberat dan jalur gunung tertinggi.

Sebuah divisi dari Eicher Motors Limited, Royal En­eld beroperasi melalui 921 dealer format besar dan 638 toko studio di semua kota besar di India dan mengekspor ke lebih dari 60 negara di seluruh dunia. Dua fasilitas produksi mutakhir milik perusahaan terletak di Oragadam dan Vallam Vadagal, dekat Chennai. Royal En­eld baru-baru ini berinvestasi di dua pusat teknis kelas dunia, di Bruntingthorpe, Inggris, dan Chennai, India, dan pada tahun 2020 membuka unit perakitan pertamanya di luar India, di Buenos Aires, Argentina. Dengan pertumbuhan lebih dari 17% tahun ke tahun selama 5 tahun terakhir dan penjualan di pasar internasional naik 96% pada 2019-20€‘20, Royal En­eld adalah pemimpin di pasar sepeda motor ukuran menengah global. (Anggi Andaru/Antok Wesman-Impessa.id)